" MENUJU AL - FALAH "



“Ya Allah! Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu, agar tidak menyekutukan sesuatu denganMu, sedang aku mengetahuinya dan memohon ampun terhadap apa yang tidak aku ketahui.” (HR. Ahmad)

Soalan
Bismillah,
Assalamualaikum wa rahmatullah,

Bolehkah mamkum yang berkeyakinan bahawa solat tarawih hanya sahih 8 rakaat sahaja keluar daripada saf dan meninggalkan jemaah yang meneruskan solat tarawih hingga selesai 20 rakaat?

Tidakkah ini akan menyebabkan makmum tersebut kerugian kerana adanya hadith yang bermaksud "Sesiapa berdiri bersama imam sehingga tamat (selesai solat) ganjaran qiyammullail akan dicatatkan untuknya." (Riwayat Al-Tirmizi; 806)(Disahihkan oleh Al-Albani di dalam Sahih Al-Tirmizi;646).

Dipohon panduan mengenainya.

Jazakumullahu khairan.

Jawapan:
Ya, makmum yang berkeyakinan solat tarawih hanya 8 rakaat dia boleh meninggalkan solat tarawih yang jamaahnya mendirikan 20 rakaat. Namun dia tidak memperolehi kelebihan mendirikan solat sepanjang malam, kerana dia tidak menghabiskan solatnya bersama imam. Nabi SAW bersabda:

مَنْ قَامَ مَعَ الإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ كَتَبَ اللَّهُ لَهُ قِيَامَ لَيْلَةٍ

Maksudnya: “Sesiapa yang mendirikan solat bersama imam sehinggalah imam selesai, Allah tuliskan untuknya pahala seperti qiyam al-Lail.” (HR al-Nasai)

Namun dia memperoleh pahala solat tarawihnya secara berjamaah. Allah SWt berfirman:

فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَه * وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَه

Maksudnya: “Sesiapa yang melakukan amalan kebaikan sebesar zarrah, dia akan beroleh balasannya, dan siapa yang melakukan amalan kejahatan sebesar zarrah dia akan beroleh balasannya.” (al-Zalzalah: 7-

Anda juga boleh mengambil pandangan yang dilontarkan oleh al-Syeikh Muhammad bin Soleh al-Munajjid di bawah ini:


سؤال:
إذا كان الأرجح في عدد ركعات التراويح هو أحد عشر ركعة وصليت في مسجد تقام فيه التراويح بإحدى وعشرين ركعة ، فهل لي أن أغادر المسجد بعد الركعة العاشرة أم من الأحسن إكمال الإحدى وعشرين ركعة معهم ؟

Maksudnya:
Soalan: “Jika yang rajah dlm bilangan rakaat tarawih ialah 11 rakaat, dan saya mendirikan tarawih di masjid yang menunaikannya sebanyak 21 rakaat, bolehkah saya meninggalkan masjid selepas rakaat yang ke 10, atau apakah lebih baik saya menyempurnakan 21 rakaat bersama mereka.”


الجواب:
الحمد لله
الأفضل إتمام الصلاة مع الإمام حتى ينصرف ولو زاد على إحدى عشرة ركعة لأنّ الزيادة جائزة لعموم قوله صلى الله عليه وسلم : " .. مَنْ قَامَ مَعَ الإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ كَتَبَ اللَّهُ لَهُ قِيَامَ لَيْلَةٍ .. " رواه النسائي وغيره : سنن النسائي : باب قيام شهر رمضان . ولقوله صلى الله عليه وسلم : " صَلاةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى فَإِذَا خَشِيتَ الصُّبْحَ فَأَوْتِرْ بِوَاحِدَةٍ " . رواه السبعة وهذا لفظ النسائي .
ولا شكّ أنّ التقيّد بسنة النبي صلى الله عليه وسلم هو الأولى والأفضل والأكثر أجرا مع إطالتها وتحسينها ، ولكن إذا دار الأمر بين مفارقة الإمام لأجل العدد وبين موافقته إذا زاد فالأفضل أن يوافقه المصلي للأحاديث المتقدّمة ، هذا مع مناصحة الإمام بالحرص على السنّة .

Maksudnya:
Jawapan: “Yang lebih afdhal adalah menyempurnakan solat bersama imam walaupun imam melakukan tarawih lebih dari 11 rakaat, kerana penambahan itu adalah harus berdasarkan keumuman sabda Nabi SAW: “(Maksudnya) “Sesiapa yang mendirikan solat bersama imam sehinggalah imam selesai, Allah tuliskan untuknya pahala seperti qiyam al-Lail.” Hadith ini diriwayatkan oleh al-Nasaie dan selainnya di dalam sunan al-Nasaie bawah bab qiyam syahr ramadhan, dan berdasarkan sabda Nabi SAW: “(Maksudnya) Sembahyang malam ini dua rakaat-dua rakaat, jika kamu bimbang masuknya subuh, maka kamu witirlah dengan satu rakaat.: Hadith riwayat al-Sab’ah dan lafaz ini adalah lafaz al-Nasaie.

Tidak diragukan bahawasanya terikat dengan sunnah Nabi SAW itu adalah yang lebih aula, lebih utama dan lebih banyak pahalanya bersama memelihara panjang dan baiknya menunaikan solat tarawih. Akan tetapi antara meninggalkan imam disebabkan rakaat dan menurutinya jika dia menambah rakaat (solat tarawih), maka yang lebih utama adalah mengikutnya berdasarkan hadith yang lalu, disamping kita menasihati imam untuk bersungguh mengikut sunnah.”

Wallahu a’lam.
binsahak

0 comments

Profile

Image Hosted by ImageShack.us
Dilahirkan pada tanggal 17 nov 1987. Mendapat pendidikan awal di SK Saint Aidan dan SK Tampin, kemudian menyambung pada peringkat menengah di SMRA Repah, SMA Sains Kuala Pilah dan SMK Tampin, Menduduki STPM di SMKA Sheikh Haji Mohd Said dan kini berada dalam tahun akhir di Jabatan Syariah dan Ekonomi, Akademi Pengajian Islam, Universiti Malaya. Ditaklifkan sebagai Yang DiPertua Persatuan Mahasiswa Negeri Sembilan Universiti Malaya bagi sesi 2009/2010.

Ruang Bicara

    Comments